Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Prioritas Pemahaman dibanding Sekadar Hafal (FA-004)


๐Ÿ“š (ุฃَูˆْู„َูˆِูŠَّุฉُ ุงู„ْูَู‡ْู…ِ ุนَู„َู‰ ู…ُุฌَุฑَّุฏِ ุงู„ْุญِูْุธِ)

✅ Pembahasan ini tidak bermaksud untuk menyatakan bahwa hafalan itu tidak penting, tetapi untuk menegaskan bahwa hafalan semata hanyalah simpanan pengetahuan agar dimanfaatkan setelahnya, dan pemanfaatan itu akan optimal jika disertai pemahaman.

✅ Jadi hafalan itu tidaklah menjadi tujuan yang berhenti di situ, tetapi ia lebih berfungsi sebagai sarana untuk tujuan lain yang lebih penting. Hafalan yang kita inginkan adalah hafalan yang ditindaklanjuti dengan pemahaman mendalam. Bagi orang Arab, mungkin hafalan terhadap suatu matan ilmu tertentu yang berbahasa Arab, lebih mudah untuk dipahami karena bahasa Arab adalah bahasa mereka. Sebaliknya bagi non Arab, menghafal matan harus disertai dengan memahami bahasa Arab agar hafalan matannya tidak sekadar menjadi hafalan.

✅ Kemudian, jika seorang muslim hendak menghafal hendaklah ia memprioritaskan hafalan Al-Qur’an, setelah itu hadits-hadits Rasulullah SAW. Jangan sampai ia disibukkan dengan berbagai matan untuk dihafal dengan mengabaikan Al-Qur’an dan Hadits.

๐Ÿ“Œ Bahkan Al-Qur’an sendiri memerintahkan agar ia ditadabburi karena tadabbur adalah tujuan utama diturunkan Al-Qur’an:

ูƒِุชَุงุจٌ ุฃَู†ْุฒَู„ْู†َุงู‡ُ ุฅِู„َูŠْูƒَ ู…ُุจَุงุฑَูƒٌ ู„ِูŠَุฏَّุจَّุฑُูˆุง ุขูŠَุงุชِู‡ِ ูˆَู„ِูŠَุชَุฐَูƒَّุฑَ ุฃُูˆู„ُูˆ ุงู„ْุฃَู„ْุจَุงุจِ

Ini adalah kitab yang Kami turunkan kepadamu (wahai Rasul) penuh dengan berkah agar mereka mentadabburi ayat-ayatnya dan supaya ulul albab mendapat pelajaran. (QS. Shad: 29).

✅ Sedangkan makna tadabbur adalah:

ุชَุฃَู…ُّู„ُ ุงู„ْู‚ُุฑْุขู†ِ ุจِู‚َุตْุฏِ ุงู„ุงِุชِّุนَุงุธِ ูˆَุงู„ุงِุนْุชِุจَุงุฑِ

Merenungkan Al-Quran dengan maksud mendapat nasihat dan pelajaran.

✅ Jadi tadabbur ini tidak lain adalah pemahaman, baik melalui hati yang tersentuh (dengan nasihat) dan atau akal yang tercerahkan (dengan pelajaran).

๐Ÿ“Œ Penjelasan dari Hadits

«ู…َุซَู„ُ ู…َุง ุจَุนَุซَู†ِูŠ ุงู„ู„َّู‡ُ ุจِู‡ِ ู…ِู†َ ุงู„ู‡ُุฏَู‰ ูˆَุงู„ุนِู„ْู…ِ، ูƒَู…َุซَู„ِ ุงู„ุบَูŠْุซِ ุงู„ูƒَุซِูŠุฑِ ุฃَุตَุงุจَ ุฃَุฑْุถًุง، ูَูƒَุงู†َ ู…ِู†ْู‡َุง ู†َู‚ِูŠَّุฉٌ، ู‚َุจِู„َุชِ ุงู„ู…َุงุกَ، ูَุฃَู†ْุจَุชَุชِ ุงู„ูƒَู„َุฃَ ูˆَุงู„ุนُุดْุจَ ุงู„ูƒَุซِูŠุฑَ، ูˆَูƒَุงู†َุชْ ู…ِู†ْู‡َุง ุฃَุฌَุงุฏِุจُ، ุฃَู…ْุณَูƒَุชِ ุงู„ู…َุงุกَ، ูَู†َูَุนَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุจِู‡َุง ุงู„ู†َّุงุณَ، ูَุดَุฑِุจُูˆุง ูˆَุณَู‚َูˆْุง ูˆَุฒَุฑَุนُูˆุง، ูˆَุฃَุตَุงุจَุชْ ู…ِู†ْู‡َุง ุทَุงุฆِูَุฉً ุฃُุฎْุฑَู‰، ุฅِู†َّู…َุง ู‡ِูŠَ ู‚ِูŠุนَุงู†ٌ ู„ุงَ ุชُู…ْุณِูƒُ ู…َุงุกً ูˆَู„ุงَ ุชُู†ْุจِุชُ ูƒَู„َุฃً، ูَุฐَู„ِูƒَ ู…َุซَู„ُ ู…َู†ْ ูَู‚ُู‡َ ูِูŠ ุฏِูŠู†ِ ุงู„ู„َّู‡ِ، ูˆَู†َูَุนَู‡ُ ู…َุง ุจَุนَุซَู†ِูŠ ุงู„ู„َّู‡ُ ุจِู‡ِ ูَุนَู„ِู…َ ูˆَุนَู„َّู…َ، ูˆَู…َุซَู„ُ ู…َู†ْ ู„َู…ْ ูŠَุฑْูَุนْ ุจِุฐَู„ِูƒَ ุฑَุฃْุณًุง، ูˆَู„َู…ْ ูŠَู‚ْุจَู„ْ ู‡ُุฏَู‰ ุงู„ู„َّู‡ِ ุงู„َّุฐِูŠ ุฃُุฑْุณِู„ْุชُ ุจِู‡ِ»

"Perumpamaan hidayah dan ilmu yang Allah mengutusku untuk membawanya adalah seperti hujan lebat yang menyiram bumi (tanah). Dari tanah itu ada yang GEMBUR yang dapat menerima air dan menumbuhkan tetumbuhan dan rerumputan yang banyak. Diantaranya ada tanah yang KERAS (bagian bawahnya), dapat menahan air dan dengannya Allah memberi kemanfaatan kepada manusia lalu mereka minum, menyiram, dan bertani. Air hujan itu juga mengenai kelompok lain yaitu TANAH LICIN (TANDUS), tidak dapat menahan air dan tidak dapat menumbuhkan rumput. Demikian itu perumpamaan orang yang paham tentang agama Allah dan petunjuk serta ilmu yang aku bawa bermanfaat baginya, ia berilmu dan mengajarkan ilmu itu. Juga perumpamaan orang yang tidak menghiraukan hal itu, dan ia tidak mau menerima petunjuk Allah yang saya diutus dengannya.“ (HR. Al-Imam Al-Bukhari).

ู‚َุงู„َ ุงู„ْู‚ُุฑْุทُุจِูŠُّ ูˆَุบَูŠْุฑُู‡ُ: 

ุถَุฑَุจَ ุงู„ู†َّุจِูŠُّ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู„ِู…َุง ุฌَุงุกَ ุจِู‡ِ ู…ِู†َ ุงู„ุฏِّูŠู†ِ ู…َุซَู„ًุง ุจِุงู„ْุบَูŠْุซِ ุงู„ْุนَุงู… ุงู„َّุฐِูŠ ูŠَุฃْุชِูŠ ุงู„ู†َّุงุณ ูِูŠ ุญَุงู„ ุญَุงุฌَุชِู‡ِู…ْ ุฅِู„َูŠْู‡ِ ูˆَูƒَุฐَุง ูƒَุงู†َ ุญَุงู„ُ ุงู„ู†َّุงุณِ ู‚َุจْู„َ ู…َุจْุนَุซِู‡ِ ูَูƒَู…َุง ุฃَู†َّ ุงู„ْุบَูŠْุซَ ูŠُุญْูŠِูŠ ุงู„ْุจَู„َุฏَ ุงู„ْู…َูŠِّุชَ ูَูƒَุฐَุง ุนُู„ُูˆู…ُ ุงู„ุฏِّูŠู†ِ ุชُุญْูŠِูŠ ุงู„ْู‚َู„ْุจَ ุงู„ْู…َูŠِّุชَ 

ุซُู…َّ ุดَุจَّู‡َ ุงู„ุณَّุงู…ِุนِูŠู†َ ู„َู‡ُ ุจِุงู„ْุฃَุฑْุถِ ุงู„ْู…ُุฎْุชَู„ِูَุฉِ ุงู„َّุชِูŠ ูŠَู†ْุฒِู„ُ ุจِู‡َุง ุงู„ْุบَูŠْุซُ 

ูَู…ِู†ْู‡ُู…ُ ุงู„ْุนَุงู„ِู…ُ ุงู„ْุนَุงู…ِู„ُ ุงู„ْู…ُุนَู„ِّู…ُ، ูَู‡ُูˆَ ุจِู…َู†ْุฒِู„َุฉِ ุงู„ْุฃَุฑْุถِ ุงู„ุทَّูŠِّุจَุฉِ ุดَุฑِุจَุชْ ูَุงู†ْุชَูَุนَุชْ ูِูŠ ู†َูْุณِู‡َุง ูˆَุฃَู†ْุจَุชَุชْ ูَู†َูَุนَุชْ ุบَูŠْุฑَู‡َุง
ูˆَู…ِู†ْู‡ُู…ُ ุงู„ْุฌَุงู…ِุนُ ู„ِู„ْุนِู„ْู…ِ ุงู„ْู…ُุณْุชَุบْุฑِู‚ِ ู„ِุฒَู…َุงู†ِู‡ِ ูِูŠู‡ِ ุบَูŠْุฑَ ุฃَู†َّู‡ُ ู„َู…ْ ูŠَุนْู…َู„ْ ุจِู†َูˆَุงูِู„ِู‡ِ ุฃَูˆْ ู„َู…ْ ูŠَุชَูَู‚َّู‡ْ ูِูŠู…َุง ุฌَู…َุนَ ู„َูƒِู†َّู‡ُ ุฃَุฏَّุงู‡ُ ู„ِุบَูŠْุฑِู‡ِ ูَู‡ُูˆَ ุจِู…َู†ْุฒِู„َุฉِ ุงู„ْุฃَุฑْุถِ ุงู„َّุชِูŠ ูŠَุณْุชَู‚ِุฑُّ ูِูŠู‡َุง ุงู„ْู…َุงุกُ ูَูŠَู†ْุชَูِุนُ ุงู„ู†َّุงุณُ ุจِู‡ِ ูˆَู‡ُูˆَ ุงู„ْู…ُุดَุงุฑُ ุฅِู„َูŠْู‡ِ ุจِู‚َูˆْู„ِู‡ِ ู†َุถَّุฑَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุงู…ْุฑَุฃً ุณَู…ِุนَ ู…َู‚َุงู„َุชِูŠ ูَุฃَุฏَّุงู‡َุง ูƒَู…َุง ุณَู…ِุนَู‡َุง 

ูˆَู…ِู†ْู‡ُู…ْ ู…َู†ْ ูŠَุณْู…َุนُ ุงู„ْุนِู„ْู…َ ูَู„َุง ูŠَุญْูَุธُู‡ُ ูˆَู„َุง ูŠَุนْู…َู„ُ ุจِู‡ِ ูˆَู„َุง ูŠَู†ْู‚ُู„ُู‡ُ ู„ِุบَูŠْุฑِู‡ِ ูَู‡ُูˆَ ุจِู…َู†ْุฒِู„َุฉِ ุงู„ْุฃَุฑْุถِ ุงู„ุณَّุจْุฎَุฉِ ุฃَูˆِ ุงู„ْู…َู„ْุณَุงุกِ ุงู„َّุชِูŠ ู„َุง ุชَู‚ْุจَู„ُ ุงู„ْู…َุงุกَ ุฃَูˆْ ุชُูْุณِุฏُู‡ُ ุนู„ู‰ ุบَูŠุฑู‡َุง ... 

✅ Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah mengutip: 

Al-Qurthubi dan yang lainnya berkata:

Nabi Muhammad SAW mengumpamakan agama yang ia bawa dengan hujan merata yang turun saat manusia membutuhkannya. Demikianlah keadaan manusia sebelum beliau diutus. Sebagaimana hujan menghidupkan negeri yang mati, begitu pula berbagai ilmu agama menghidupkan hati yang mati.

Kemudian beliau SAW mengumpamakan orang-orang yang mendengar petunjuk seperti berbagai jenis tanah yang menerima air hujan:

1️⃣ Diantara mereka ada yang paham, mengamalkan dan mengajarkan. Ia seperti tanah yang gembur, menyerap air hingga air berguna baginya sekaligus menumbuhkan tetumbuhan yakni memberi manfaat untuk yang lain.

2️⃣ Diantara mereka ada orang yang menghimpun ilmu, menghabiskan waktunya untuk itu, tetapi ia tidak mengamalkan sunnah-sunnahnya (hanya yang wajib), atau maknanya adalah ia tidak memahami apa yang ia kumpulkan (hafalkan) tetapi ia riwayatkan kepada yang lain. Ia seperti tanah yang keras, dapat menyimpan air (meski tidak menumbuhkan tanaman), dan manusia mengambil manfaat dari air yang ditampungnya. Dialah yang diisyaratkan dalam hadits (lain): Allah menerangi wajah seseorang yang mendengar perkataanku lalu meriwayatkannya persis seperti yang ia dengar.

3️⃣ Diantara mereka ada yang mendengar petunjuk, tetapi ia tidak menghafalnya, tidak mengamalkannya (sama sekali) dan tidak pula menyampaikannya kepada orang lain. Ia bagaikan tanah yang tandus tak bisa menampung air, atau malah merusak air sehingga tak dapat dimanfaatkan yang lain...

(Fath Al-Bari, 1/177).

✅ Dari hadits di atas dan penjelasannya, terlihat bahwa orang yang paham, menjaga ilmu, dan mengamalkan lebih baik dari pada yang sekedar hafal tanpa pemahaman, meskipun keduanya memiliki kebaikan dan mendapat pujian dari Rasulullah SAW. Hadits ini juga mengisyaratkan bahwa amal dan memberi manfaat yang paripurna tak dapat diraih kecuali dengan pemahaman yang dalam.

1 komentar untuk "Prioritas Pemahaman dibanding Sekadar Hafal (FA-004)"

  1. The proposition additionally permits further gambling—such as roulette—at tribal casinos. Finally, it provides a brand new} method to implement sure state playing legal guidelines. ์ฝ”์ธ์นด์ง€๋…ธ Most people can benefit from the leisure of playing on a balanced stage, however some players battle with playing addiction.

    BalasHapus

Hindari kata-kata yang mengandung pornografi, penghinaan dan kebencian serta pelanggaran hukum yang berlaku.